Fundamental saham PNLF ( PT Panin Financial Tbk )


Fundamental saham PNLF ( PT Panin Financial Tbk ) pada kesempatan kali ini saya akan membahas tentang fundamental saham PNLF ( PT Panin Financial Tbk ) serta menganalisanya dengan teknik yang sangat sederhana dan mudah dipahami,berikut pembahasan saham PNLF ( PT Panin Financial Tbk ) dan prospeknya.

Salam investor indonesia,kembali lagi bersama saya kuanyu

Pada kesempatan kali ini saya akan melakukan analisis fundamental saham PNLF ( PT Panin Financial Tbk ) dimana saya akan melakukan analisis terhadap 5 rasio dasar saham dan pembagian devidennya,baik berikut rasio yang akan dianalisis

1.analisis EPS saham PNLF ( semakin besar EPS semakin baik )

2.analisis PER saham PNLF ( semakin rendah PERnya semakin bagus untuk diinvestasikan,usahakan dibawah 5 kali )

3.analisis PBV saham PNLF ( PBV bagus jika dibawah 1 kali,bila sudah lebih dari satu kali,maka sahamnya dihargai lebih tinggi dari kekayaan perusahaan. 

4.analisis ROE saham PNLF (semakin tinggi ROE suatu perusahaan semakin bagus untuk diinvestasikan

5.analisis DER saham PNLF (semakin kecil DERnya semakin baik untuk diinvestasikan)

Deviden ( jika tiap tahun selalu bagi deviden dan devidennya semakin tinggi,maka perusahaan tersebut semakin baik sahamnya untuk diivestasikan )

Baik,sebelumnya saya ingin menekankan bahwa analisis yang saya lakukan ini hanyalah sebagai bahan referensi saja atau pertimbangan dalam berinvestasi tidak ada maksud untuk memberikan rekomendasi,dimana keputusan berinvestasi disebuah saham tergantung pada anda sepenuhnya,baik itu untuk investasi jangka pendek ( trading ) ataupun investasi jangka panjang yang mana keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing sesuai dengan gaya tiap orang yang melakukannya.

Seperti investasi jangka panjang tentu sangat membutuhkan kesabaran ketimbang investasi jangka pendek ( trading ) akan tetapi resikonya relatif kecil berbeda halnya dengan investasi jangka pendek,kita hanya membutuhkan ilmu trading yang mumpuni untuk memperkecil resiko akan tetapi bagaimanapaun resiko dari trading saham sangatlah besar hal ini dikarnakan fluktuasi saham yang terkadang sulit untuk dibaca,dimana ada pepatah yang mengatakan sepandai-pandainya tupai meloncat pasti akan jatuh juga begitupun seorang trader sepandai-pandainya mereka trading pasti akan loss juga tapi semua itu kembali lagi ke diri kita masing-masing apakah mau tading atau investasi.

RUMUS 

Earn Per Share ( EPS ) = ( Laba bersih-pajak- deviden )

Price Earning Ratio ( PER )= (harga saham terakhir atau EPS )

Price to Book Value ( PBV ) = ( harga saham terakhir atau nilai buku perlembar saham )

Return on Equity ( ROE ) = ( Laba bersih atau total ekuitas )

Debt to Equity Ratio ( DER )= (Total hutang atau total equitas )

CARA MENENTUKAN BAIK DAN BURUK

EPS dapat dikatakan baik jika bernilai positif ( semakin besar EPS semakin baik )

PER dikatakan baik jika bernilai positif ( tidak lebih besar dari 10 kali )

PBV dikatakan baik jika tidak lebih besar dari 1 kali 

ROE dikatakan baik jika bernilai positif dan semakin besar semakin baik

DER dikatakan baik jika kurang dari 100 %

DEVIDEN dapat dikatakan baik jika nilainya semakin tinggi

HASIL PERHITUNGAN
                     
EPS saham PNLF : 57

PER saham PNLF : 6.67 kali

PBV saham PNLF : 0.51 kali

ROE saham PNLF : 7.69 %

DER saham PNLF : 18.86 %
    
HASIL ANALISIS

EPS PNLF : baik

PER PNLF : baik ( menarik untuk investasi jangka panjang )

PBV PNLF : baik ( menarik untuk investasi jangka panjang )

ROE PNLF : cukup baik

DER PNLF : baik

DEVIDEN : PNLF belum pernah membagikan deviden ( belum bisa dikatakan baik )

Tingkat penilaian saham,dari fundamental saham indonesia,antara lain

1.SANGAT BAIK
 
2.BAIK

3.CUKUP BAIK

4.KURANG BAIK

4.TIDAK BAIK

Saran penulis : berdasarkan analisis diatas kita bisa melihat ternyata saham PNLF  ( PT Panin Financial Tbk ) masih menarik untuk investasi jangka panjang.

HASIL : MENARIK UNTUK INVESTASI JANGKA PANJANG

Saran dari saya,bagi anda yang mungkin ingin membeli sebuah saham,baik itu untuk trading maupun investasi jangka pendek maupun menengah,ada baiknya kita sebelum membeli untuk melihat terlebih dahulu fluktuasi saham serta kinerja saham,yaitu dengan melihat indeks LQ 45 atau IDX 30 karna saham yang masuk LQ45 dan IDX 30 itu adalah saham yang memiliki pertumbuhan yang dianggap baik,dalam kurun waktu tertentu,sehingga lebih aman dikarnakan kinerjanya lebih baik dari saham diluar LQ45 dan IDX 30.

Pengalaman penulis : penulis adalah seorang investor saham yang membuat blog ini dengan tujuan untuk mengedukasi para investor saham,terutama para investor pemula.dimana seperti yang kita ketahui setiap tahun jumlah para investor di indonesia itu jumlahnya semakin meningkat akan tetapi terkadang peningkatan laju pertumbuhan investor tidak berbanding lurus dengan pengetahuan yang ia miliki di pasar modal sehingga yang terjadi mereka tidak bisa menentukan apakah yang ia beli itu bagus atau tidak sedangkan seorang investor haruslah tahu apa yang ia beli dan mengapa ia membeli.

Penulis adalah seorang investor yang dulunya juga seorang trader akan tetapi setelah mencoba teknik yang digunakan oleh warrent buffet dan diterapkan beberapa lama ternyata hasilnya luar biasa dan dari situlah penulis tidak lagi menjadi seorang trader aktif dan lebih memilih untuk menjadi investor saham jangka panjang,layaknya seorang warrent buffet dan lo kheng hong memang terdengar sedikit aneh keputusan penulis untuk menjadi investor jangka panjang akan tetapi itulah keputusan terbaik yang dipilih penulis.

Baca juga  Fundamental saham ABDA ( Asuransi Bina Dana Arta )

Trading adalah suatu aktivitas jual beli saham yang sangat beresiko apalagi yang di transaksikan adalah saham gorengan,naik dan turunnya tidak bisa diprediksi dengan pasti, karna didalamnya ada permainan para bandar saham.tentu resiko inilah yang menjadi tantangan bagi para trader yang lebih memperhatikan analisa teknikal,dimana analisa teknikal itu di ibaratkan sebagai pergerakan ekor sapi,jika ekornya naik itu tandanya baik dan jika turun itu tandanya bahaya ( jika naik mereka cuan dan jika turun merek ambruk ) begitulah kira-kira.

Berbeda halnya dengan seorang investor,investor itu diibaratkan seseorang yang melihat sapi dan kandangnya dan tidak menghiraukan pergerakan akornya ( analisa teknikal ),selama kandang sapinya bersih dan sapinya terus diberi makan yang teratur maka bisa dipastikan sapinyapun akan gemuk dan sehat ( analisa fundamental ).

Dalam analisa fundamental saham yang lebih diperhatikan adalah kinerja perusahaannya yang mana ada sebagian investor yang suka membeli saham undervalue atau saham yang mempunyai harga dibawah harga wajar atau harga seharusnya sehingga dianggap kemurahan bagi sebagian investor teknik ini digunakan oleh warrent buffet dan kalau di indonesia itu ada lo kheng hong,mereka sangat suka mencari saham-saham jenis ini dan memang setelah penulis praktekkan hasilnya sangat luar biasa dan resikonyapun relatif kecil.

Akan tetapi untuk menerapkan teknik ini seorang investor harus kuat,kuat dari segala hal,mulai dari permodalan hingga psikologis bahkan tak jarang investor jenis dikenal berani,bagaimana tidak saat saham turun mereka malah membeli lagi dan lagi dan itulah yang dianggap mengerikan bagi sebagian trader,trader menganggap membeli saham saat harganya turun itu resikonya fatal kecuali jika mereka yakin saham tersebut akan naik lagi dalam jangka pendek dan memutuskan untuk melakukan averaging.

Untuk menjadi investor saham fundamental tentu sangat dibutuhkan analisa yang baik dan tajam terutama tentang profile perusahaan mulai dari sektor yang digelutinya,menajemen hingga laba perusahaan,semuanya harus diperhatikan tidak mudah memang untuk menjadi seorang investor saham akan tetapi resikonya sangat kecil dan keuntungannya sangat besar dan inilah yang menjadi daya tarik bagi penulis.
Mungkin sampai disini dulu saja ya pembahasan dari saya dan sampai bertemu di pembahasan saham-saham selanjutnya,jika ada yang ingin ditanyakan silakan berkomentar di kolom komentar dibawah,terima kasih


 Penulis : kuanyu


15 Komentar untuk "Fundamental saham PNLF ( PT Panin Financial Tbk )"

  1. Wadddehh, banyak bener rumus-rumus dan singkatan...zzzzz..

    BalasHapus
    Balasan
    1. he-he, ayo teh dibaca,..ea,..biar blognya ramai,..he-he

      Hapus
  2. Betewe, ada teman saya yang ogah ikutan reksa dana, dia lebih suka ikut trading saham langsung, ga pakai manajer investasi.

    Ternyata dia memahami hal-hal seperti ini ya.
    Sebenarnya kalau ngerti celahnya emang menarik juga tuh main saham :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh,..cukup menarik juga sih, memang trading itu mengasyikkan tapi tidaklah selalu demikian,...terkadang cuan terkadang loss juga,..kalau jadi investor enak, enggak perlu memikirkan teknikal saham,..ya intinya ketahui fundamentalnya aja, prospek kedepan, transparansi, dll, untuk trading sebaiknya kuasai apa iitu support dan apa itu resisten, bisa baca candle dan membaca pergerakan bandar saham,dll,..mungkin itu aja sih teh,..he-he

      Hapus
  3. mungkin ini juga yang dipelajari oleh abang saya 2 tahun lepas... sekarang dia involved dengan saham sebagai full time job

    BalasHapus
  4. dari mana kita tahu sebuah perusahaan bagi2 Deviden ko..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari hati,...ea,..kasih tahu enggak ya 😀

      Hapus
    2. hahahah.... dari hati ke hati yach mas....#kayak cinta saja dari hati ke hati.hahahah.....

      Hapus
    3. ha-ha-ha,..iya mas begitulah caranya,..ea

      Hapus
  5. sering dengar nih perusahaan panin, ternyata bagus juga ya gan panin ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gan,..lumayan menarik

      Hapus
    2. pasti pemilik perusahaannya kaya raya ya gan, jadi pengen juga nih bisa kerja dan ciptain usaha apa getu ya, ane masih kesulitan nih nemuin ide bisnis yang cocok buat ane biar ada penghasilan yang bisa untuk memenuhi kebutuhan hidup :D

      Hapus
    3. enggak perlu dipikirkan gan,...lakukan dengan modal dan kemampuan yang dimiliki aja,..intinya terus berusaha

      Hapus
    4. seperti saya,..ha-ha

      Hapus

Silakan berkomentar secara bijak dan sesuai dengan topik pembahasan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel