Cara Kerja Transaksi Bitcoin

Bitcoin Core (BTC) diciptakan sebagai uang elektronik peer-to-peer untuk membelanjakan atau menerima BTC sebagai alat pembayaran. Secara sederhananya memang seperti itu. Tapi tentu saja jika Anda saat ini adalah seorang penambang Bitcoin dan berkecimpung di dunia kriptokurensi, maka Anda sebaiknya memahami cara kerja transaksi ini secara lebih detail karena memang ada sedikit perbedaan cara kerja dibandingkan dengan Anda membelanjakan uang Dollar yang Anda punya.

Sebenarnya transaksi Bitcoin Core berbentuk pesan, seperti email yang ditandatangani secara digital menggunakan kriptografi dan dikirim ke seluruh Jaringan Bitcoin untuk verifikasi. Transaksi bersifat publik dan dapat ditemukan di buku besar digital yang dikenal sebagai Blockchain. Riwayat setiap transaksi BTC mengarah kembali ke titik di mana Bitcoin pertama kali diproduksi.

Cara Kerja Transaksi Bitcoin

Para penggiat Bitcoin biasanya mendefinisikan Bitcoin sebagai rantai tanda tangan digital. Setiap pemilik mentransfer Bitcoin selanjutnya dengan menandatangani hash dari transaksi sebelumnya secara digital dan kunci publik dari pemilik berikutnya kemudian menambahkannya ke akhir koin. Seorang penerima pembayaran dapat meyiapkan tanda tangan untuk memverifikasi rantai kepemilikan.

Pemahaman selanjutnya yang perlu digarisbawahi dan diingat oleh penambang dan pemilik Bitcoin adalah uang ini tidak benar-benar ada. BTC yang ada di dompet digital Anda tidak secara eksplisit ada seperti uang tunai, koin, atau bahkan saham. Tidak ada Bitcoin fisik di mana pun tak terkecuali pada hard drive, atau spreadsheet, atau rekening bank, dan bahkan bukan server di suatu tempat. Semuanya tersimpan rapi di dalam Blockchain.

Anda bisa membayangkan Blockchain sebagai catatan transaksi antara berbagai alamat Bitcoin. Nantinya catatan transaksi ini akan diperbarui oleh jaringan Bitcoin Core dan dibagikan di setiap simpulnya saat saldo bertambah dan berkurang. Jika Anda masih belum paham jangan khawatir karnea berikut ini ada contoh transaksi Bitcoin yang bisa Anda pahami.

Contoh Transaksi Bitcoin

Mark ingin mengirim Bitcoin ke Jessica. Pada dasarnya transaksi BTC ini terdiri dari tiga bagian, yaitu:

Input: Ini adalah catatan alamat BTC dari mana Mark awalnya menerima Bitcoin yang ingin dia kirim ke Jessica.
Jumlah: Ini adalah jumlah spesifik dari BTC Mark yang ingin dikirim Jessica.
Keluaran: Ini adalah kunci publik Jessica yang juga dikenal sebagai 'alamat Bitcoin'-nya.

Cara Kerja Transaksi Bitcoin

Pada dasarnya mengirim BTC memerlukan akses ke kunci publik dan pribadi yang terkait dengan jumlah Bitcoin itu. Ketika kita berbicara tentang seseorang yang “memiliki Bitcoin”,  maka hal yang sebenarnya kita maksudkan adalah orang tersebut memiliki akses ke pasangan kunci yang terdiri dari:

-kunci publik untuk sejumlah Bitcoin yang sebelumnya dikirim
-kunci pribadi unik sesuai pengguna yang mengesahkan BTC sebelumnya yang dikirim ke kunci-pub di atas untuk dikirim ke tempat lain.

Kunci publik, juga disebut alamat Bitcoin, adalah urutan acak huruf dan angka yang berfungsi mirip dengan alamat email atau nama pengguna situs media sosial. Mereka bersifat publik sehingga Anda aman membaginya dengan orang lain. Bahkan Anda harus memberikan alamat Core Bitcoin Anda kepada orang lain kapan pun Anda ingin mereka mengirimi Anda BTC.
Kunci pribadi adalah urutan lain dari huruf dan angka.

Tapi kunci pribadi ini lebih mirip seperti kata sandi untuk email atau akun lain sehingga harus dirahasiakan. Diharapkan untuk tidak pernah membagikan kunci pribadi Anda dengan siapa pun yang Anda tidak percayai. Perhatikan juga untuk membuat cadangan kunci pribadi dengan pena dan kertas dan menyimpannya di tempat yang aman.

Alamat Core Bitcoin Anda pada dasarnya adalah brankas transparan yang bisa dilihat oleh orang lain hanya bisa dibuka oleh mereka yang memiliki kunci pribadi dan mengakses dana yang ada di dalamnya.
Seperti contoh transaksi di atas, Mark ingin mengirim beberapa BTC ke Jessica. Maka untuk melakukan transaksi ini, ia harus menggunakan kunci pribadinya untuk menandatangani pesan dengan detail transaksi. Pesan ini kemudian dikirim ke Blockchain dan berisi:

input: sumber transaksi koin yang sebelumnya dikirim ke alamat Mark
jumlah: sejumlah jumlah BTC yang akan dikirim dari Mark ke Jessica
output: alamat publik Jessica.

Cara Kerja Transaksi Bitcoin

Kemudian transaksi ini akan disiarkan ke jaringan Bitcoin Core di mana penambang memverifikasi bahwa kunci Mark dapat mengakses input, yaitu alamat dari tempat ia sebelumnya menerima BTC yang ia klaim untuk kontrol. Proses konfirmasi ini dikenal sebagai penambangan karena membutuhkan sumber daya komputasi intensif dan penambang imbalan per blok telah diselesaikan. Inilah yang merupakan proses di mana Bitcoin baru 'dibuat'.

Beberapa Konfirmasi Transaksi Bitcoin Sangat Lama

Perlu dipahami bahwa semua transaksi Bitcoin Core harus diverifikasi oleh penambang di Blockchain. Dalam hal ini penambang tidak menambang transaksi tapi mereka menambang blok yang merupakan kumpulan transaksi. Terkadang transaksi Anda dibiarkan keluar dari blok saat ini dan ditunda hingga yang berikutnya disusun. Protokol Bitcoin Core secara dinamis menyesuaikan persyaratan agar setiap blok membutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk menambang.

Terdapat alasan lain kenapa waktu konfirmasi ini terkesan sangat lama, yaitu bahwa blok dibatasi hingga 1MB oleh protokol Bitcoin Core saat ini. Batas sewenang-wenang ini dapat ditingkatkan tetapi untuk saat ini membatasi jumlah transaksi yang dapat memasuki blok yang secara efektif memperlambat waktu konfirmasi dan dengan perluasan seluruh jaringan Bitcoin Core.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa BTC ini hanya 'ada' sebagai catatan transaksi di Blockchain, yang berarti bahwa terkadang beberapa transaksi berakhir dengan disematkan ke alamat Bitcoin Core tertentu. Sebagai contoh, jika Anda memiliki 2 BTC di dompet Anda, maka 2 BTC ini berasal dari empat teman yang berbeda yang masing-masing mengirim Anda 0,5 BTC untuk ulang tahun Anda.

Cara Kerja Transaksi Bitcoin

Demi kenyamanan bersama, antarmuka dompet Anda akan menampilkan kepemilikan Anda sebagai, "2 BTC". Tetapi, dompet Anda tidak 'menambah' masing-masing .5 input BTC menjadi 2 BTC dalam dompet Anda. Sebaliknya, dompet Anda hanya melacak empat transaksi .5 BTC secara terpisah, yang totalnya 2 BTC.

Begitu juga saat Anda ingin membeli sesuatu dengan BTC, dompet Anda menggunakan catatan transaksi dari jumlah yang bervariasi yang menambah jumlah bitcoin yang ingin Anda belanjakan. Misalnya angka itu adalah 0,25 BTC dan Anda ingin menggunakannya untuk membeli pakaian dari pedagang. Maka Berdasarkan info di atas tentang kepemilikan Anda, ternyata Anda tidak memiliki satu pun input dengan tepat 0,25 BTC. Pengguna Bitcoin Core tidak dapat membagi transaksi menjadi jumlah yang lebih kecil dan hanya seluruh output transaksi yang dapat dihabiskan.

Jadi, ketika Anda membuka dompet dan mengetik, ".25" di bidang jumlah, yang secara teknis terjadi adalah bahwa salah satu dari transaksi .5 BTC (dari teman baik Anda, Chris) akan dikirim secara keseluruhan. Perbedaannya kemudian dikembalikan melalui transaksi baru.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel